Tuesday, October 27, 2009

After all, I still love you.





Ini adalah perkara yang dilakukan aku apabila kebosanan yang tidak dapat dibendung melanda semasa ujian sejarah kertas2 selama 2jam setengah, aku yang sudah berputus asa menjawab sejam awal ternganga lah memikirkan apa yang harus dilakukan. disebab kan tidak dibenarkan beridiri,berjalan,menonggeng dan membuat bising aku menconteng kononnya meluahkan isi hati. gahh. mau nya mata terlelap tapi aku tahan kerana takut air liur meleleh di atas kertas jawapan. selepas rehat dihidangkan pula dengan kertas matematik2, soalannya susah gila seakan mahu membunuh. perasaan itu seakan baru semalam. Hati, bersabarlah. otak, berfungsilah. semoga aku terus tabah untuk menjawab kertas matapelajaran seterusnya.
semasa sedang termenung jauh menunggu jam loceng menandakan waktu balik sekolah berbunyi, teringat kepada sebuah yang mendalam maksudnya bagi aku.
tak mengapa-A. Rahman Hassan. haha. jiwang? i am.


Sunday, October 18, 2009

Bosan.

video

pada satu petang yang bosan. aku melepak bersama Hirzi dan Jihan di kawasan rumah.sememangnya mereka memang teman aku sedari kecil. apa yang dicadangkan aku, merekaaa layann. terima kasih kepada Jihan,sebagai jurukamera serta Hirzi. aku, poyo kan? kutuk lah kalau kamu orang nak kutuk. serious.

Saturday, October 17, 2009

17.10.2009

Hari ini merupakan sambutan perayaan hari deepavali bagi pengganut Hindu. Happy Deepavali.
semestinya lah aku tak sambut sebab aku bukan pengganut hindu. cuma aku rakyat Malaysia yang kisah tentang 1Malaysia.*lahh sangatttt. aha. sementara mereka menyambut Depavali aku pergi ke rumah pak cik saudara aku. oleh kerana kerap ke sana, ayah aku menggelarnya rumah pak cik mid (sunway pyramid). di sana aku berjalan seorang diri, kerana aku tidak mahu berjalan dengan Jihan dan kekasih nya, apatah lagi melihat kemesraan mereka. aku tidak mahu mengaku yang sebenarnya aku kagum berserta cemburu melihat kesetiaan seorang lelaki kacak terhadap seorang perempuan biasa yang luar biasa, sedangkan lelaki itu ternyata mampu menambat hati si jelita yang seksi dan bergaya namun dia memilih untuk setia. fuhh. aku meneruskan hidup aku dengan berjalan seorang diri mencari sesuatu untuk diri aku. ternyata aku memang susah untuk jatuh cinta kerana aku hanya berminat dan membeli sehelai sahaja baju yang berwarna merah. takoyaki yang sungguh seksi membuatkan aku lupa yang aku sedang menikmati nya seorang diri. selain itu,ada pula manusia lain yang memandang aku,seakan aku merupakan seorang perempuan yang paling malang didunia. demi mengisi masa yang terluang aku memilih untuk menonton filem papadom. cerita itu tidak kurang hebatnya. kelakar sungguh sehingga tegang bulu hidung aku merasakan kegelian hati. kesepian semakin terasa apabila tempat duduk di sebelah kiri dan kanan aku tiada orang. pada masa itu, aku terasa seperti manusia yang berpenyakit dan harus dijauhi.tidak mengapa. bila diingatkan aku bersyukur kerana tidak menangis seperti suatu ketika dahulu iaitu menangis apabila mendapati keluarga aku hilang dari pandangan di pusat membeli belah. aku bukan lagi kanak kanak kecil, aku harus terus berjalan walau seorang diri. hah, orang lain pun pernah berjalan sendiri namun aku suka untuk berkongsi. hoho *poyo.


sebelum pergi itu, teringat pula kepada sebuah lagu yang seakan memerli diri ini.gahhhhh
shontelle-tshirt.

Penelope

Penangan cerita penelope yang aku tonton tempoh hari masih terlekat di minda. ya kawan kawan, aku tahu bahasawanya ceritu itu sememang nya sudah berabad namun aku baru berkesempatan menonton cerita itu rabu lepas. oleh kerana kebosanan yang melanda, sudah lah memonteng sekolah, salah satu cara mengisi masa lapang ialah menonton televisyen. okok. cerita tersebut mengisah kan tentang seorang gadis bernama penelope yang terpaksa menjadi mangsa sumpahan yang dilakukan oleh ahli sihir yang berdendam dengan moyang kepada moyang kepada moyang nya.sumpahan terhadap gadis yang dilahirkan dengan hidung khinzir sedari keluar dari perut ibu nya akan hilang sekiranya ada yang menerima dirinya seadanya. apa yang buat aku masih teringat pada cerita itu cuma satu. wujudkah manusia yang menerima manusia lain seadanya? akan adakah lelaki untuk aku yang menerima dan mencintai aku seadanya satu hari nanti? wujudkah? aku tidak sempurna,tiada manusia yang sempurna. penghabisan cerita itu ialah, hidung nya tidak lagi kelihatan seperti khinzir malah bertukar menjadi hidung seperti hidung manusia lain setelah dirinya sendiri menerima dirinya seadanya.selepas menonton cerita itu, aku mengiyakan bahawa tidak perlulah kita mengharapkan orang lain menerima kita seadanya sedangkan kita masih mengeluh dan tidak bersyukur di atas kurniaan Nya.
Nur Afiqah, speak for yourself. haha

Monday, October 12, 2009

Jiwa berdendam, hati menangis.

merujuk kepada tajuk,ternyata aku masih marah memikirkan perkara yang berlaku tempoh hari. setelah seharian menunggu keputusan penyakit yang dihadapi abang kandung aku, ibu memberitahu kami supaya balik ke rumah kerana abang ditahan di wad dan ibu akan duduk menemani abang di hospital selama beberapa hari. mujur ada jihan bersamaku pada saat itu, menemani aku dari pagi hingga ke petang,walaupun terkadang sikapnya amat menjengkelkan namun aku masih perlukan dia untuk berada di sisi aku selalu. pegawai hospital itu sangat lah kerek,kami meminta izin dengan baik untuk masuk berdua berjumpa ibu dan abang namun di tolak dengan kurang sopan dan hanya membenarkan salah seorang dari kami untuk masuk ke dalam wad sementara itu. mungkin itu peraturannya dan kami akur tetapi bukan kah budi bahasa budaya kita? kami terima jika permintaan kami ditolak dengan baik tetapi disebabkan sikap pegawai itu aku memandangnya dengan perasaan menyampah dan geram sambil mengucapkan terima kasih dengan senyum kambing terukir di bibir. jihan mengalah dan menyuruh aku masuk untuk berjumpa ibu.keadaan di dalam wad sementara yang seram membuat aku lupa perasaan marah terhadap pegawai tadi. melihat abang terlantar dengan wajah yang semakin cengkung dan badan yang semakin kurus membocorkan pipi aku lalu mengalir air suam dari mata. mujur kakak saudara kami yang tinggal di Serdang melapangkan dada untuk menghantar kami ke stesyen ktm berdekatan. keadaan di stesyen itu yang sesak dengan manusia lain membuat hati aku gementar. maklumlah, tempat tersebut tidak pernah lagi aku singgah. kepenatan semakin dirasai apabila terpaksa berdiri sepanjang menunggu train tiba, diikuti pula dengan perasaan marah apabila penumpang train didalam train tidak mahu memenuhi ruang didalam train padahal kekosongan tempat pemegang untuk penumpang yang berdiri didalam train tersebut sangat lah nyata kelihatan dari luar. aku terpaksa redha apabila terpaksa menunggu train berikutnya. kalau diikutkan hati ingin sahaja aku menumbuk manusia yang mementingkan diri mengahalang laluan manusia lain untuk masuk. tidak kah mereka fikir perasaan manusia lain? selepas beberapa minit train yang aku nanti-nantikan tiba. tempat duduk kosong didalam train itu seakan-akan memang disediakan untuk aku. jihan kata, berkat bersabar. hari semakin gelap, dan akhirnya kami tiba di destinasi di mana izni sedang menuggu untuk menjemput kami pulang. hari ini masuk hari yang ke tiga abang di hospital. hati aku marah. hati aku benci. hati aku sayu. hati aku sunyi. hati aku sayang.hati aku rindu. namun, aku hanya mampu berdiam.

luka dihati masih berdarah.
sakit nya luka belum terubat
pedihnya sakit masih terasa, seakan tidak mahu pergi walau sedikit.
hati yang pedih masih merana.
Alif Sufian, bertahan lah.jangan pergi jauh, bukan sekarang. semoga cepat sembuh.